Sunday, November 16, 2008

pesan ikhwan buat akhwat...


Ukhtifillah..(Surat Terbuka Seorang Ikhwan untuk SeluruhAkhwat di Dunia)Ukhtifillah,Mungkin aku memang tak romantis tapi siapapeduli?Karena toh kau tak mengenalku dan memang takperlu mengenalku.Bagiku kau bunga, tak mampu aku samakanmudengan bunga terindah sekalipun.Bagiku manusia adalah makhluk yang terindah,tersempurna dan tertinggi.Bagiku dirimu salah satu dari semua itu,karenanya kau tak membutuhkan persamaan.Ukhtifillah,Jangan pernah biarkan aku manatapmu penuh,karena akan membuatku mengingatmu.Berarti memenuhi kepalaku dengan inginkanmu.Berimbas pada tersusunnya gambarmu dalam tiapdinding khayalku.Membuatku inginkanmu sepenuh hati, seluruh jiwa,sesemangat mentari.Kasihanilah dirimu jika harus hadir dalam khayalkuyang masih penuh Lumpur.Karena sesungguhnya dirimu terlalu suci.Ukhtifillah,Berdua menghabiskan waktu denganmu bagaikanmimpi tak berujung.Ada ingin tapi tak ada henti.Menyentuhmu merupakan ingin diri, berkelebatselalu, meski ujung penutupmu pun tak beranikusentuh.Jangan pernah kalah dengan mimpi dan inginkukarena sucimu kaupertaruhkan.Mungkin kau tak peduliTapi kau hanya menjadi wanita biasa di hadapankubila kau kalah.Dan tak lebih dari wanita biasa.Ukhtifillah,Jangan pernah kau tatapku penuhBahkan tak perlu kaulirikkan matamu untukmelihatku.Bukan karena aku terlalu indah, tapi karena akuseorang yang masih kotor.Aku biasa memakai topeng keindahan pada wajahburukku, mengenakan pakaian sutra emas.Meniru laku para rahib, meski hatiku lebih kotordari Lumpur.Kau memang suci, tapi masih sangat mungkin kau termanipulasi.Karena kau toh hanya manusia-hanya wanita.Ukhtifillah,Beri sepenuh diri pada dia sang lelaki suci yangdengan sepenuh hati membawamu kehadapanTuhanmu.Untuknya dirimu ada, itu kata otakku, terukir dalamkitab suci, tak perlu dipikir lagi.Tunggu sang lelaki itu menjemputmu, dalamrangkaian khitbah dan akad yang indah.Atau kejar sang lelaki suci itu, karena itu adalahhakmu, seperti dicontohkan ibunda Khadijah.Jangan ada ragu, jangan ada malu, semua terukirdalam kitab suci.Ukhtifillah,Bariskan harapanmu pada istikharah sepenuh hati ikhlas.Relakan Allah pilihkan lelaki suci untukmu,mungkin sekarang atau nanti, bahkan mungkin takada sampai kau mati.Mungkin itu berarti dirimu terlalu suci untuk semualelaki di fana saat ini.Mungkin lelaki suci itu menanti di istana kekalmu,yang kaubangun dengan segala kekhusyu'antangis do'amu.Ukhtifillah,Pilihan Allah tak selalu seindah inginmu, tapi itu pilihan-Nya.Tak ada yang lebih baik dari pilihan Allah.Mungkin kebaikan itu bukan pada lelaki yangterpilih itu, melainkan pada jalan yang kaupilih,seperti kisah seorang wanita sudi di masa laluyang meminta ke-Islam-an sebagai mahar pernikahannya.Atau mungkin kebaikan itu terletak padakeikhlasanmu menerima keputusan Sang Kekasih Tertinggi.Kekasih tempat kita memberi semua cinta dan menerima cintadalam setiap denyut nadi kita.

warkah hawa untuk adam...

Adam…
Maafkan aku jika coretan ini bisa memanaskan hatimu..sesungguhnya aku adalah Hawa, temanmu yang kau pinta semasa kesunyian di Syurga dahulu..aku aslnya dari tulang rusukmu yang bengkok..jadi tidak hairanlah jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu, sentiasa mahu terpesong dari landasan, krn aku buruan syaitan..
Maha suci Allah yang mentaqdirkan kaumku lebih ramai bilangannya dari kaummu di akhir zaman, itulah sebabnya ketelitian Allah dalam urusanNya..jika bilangan nescaya merahlah dunia kerana darah manusia, kacau bilaulah suasana, Adam sesame Adam bermusuhan kerana Hawa..buktinya cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil sehinggalah pada zaman cucu cicitnya..pun jika begitu maka tidak selaraslah undang2 Allah yang mengharuskan Adam beristeri lebih dari satu tetapi tidak lebih dari empat pada satu waktu.
Bukan kerana ramainya isterimu membimbangkan aku..bukan kerana sedikitnya bilanganmu yang merunsingkan aku..tapi…aku risau, gundah dan gulana menyaksikan tingkahmu...pastikah kau untuk berlaku adil?aku sejak dulu lagi sudah tahu bahawa aku mesti tunduk ketika menjadi isterimu..namun…terasa berat pula untukku menyatakan isi perkara..
Aku tahu bahawa dalam Al-Quran ada ayat yang menyatakan kaum lelaki adalah menguasai terhadap kaum wanita..kau diberi amanah mendidikki, kau diberi tanggungjawab untuk menjagaku, memerhati dan mengawasi aku agar sentiasa dalam redha Tuhanku dan Tuhanmu….tapi Adam, nyata dan rata2 apa yang sudah terjadi pada kaumku kini, akau dan kaumku telah ramai menderhakaimu…ramai yang telah menyimpang dari jalan yang telah ditetapkan…asalnya Allah menghendaki aku tinggal tetap di rumah…di jalan2, di pasar2, di bandar2 bukan tempatku…jika terpaksa aku keluar dari rumah maka seluruh tubuhku mesti ditutup dari hujung kaki sampai hujung rambut..tapi…realitinya kini, Hawa telah lebih dari sepatutnya…
Mengapa kau biarkan aku begini?aku jadi ibu, aku jadi guru, itu sudah tentu katamu…aku ibu dan guru kepada anak-anakmu…tapi sekarang di waktu yang sama, aku kemuka menguruskan hal Negara…aku ke hutan memikul senjata…padahal, kau duduk saja..ada diantara kau yang menganggur tiada kerja…kau perhatikan sahaja aku memanjat tangga di pejabat bomba, kainku tinggi menyingsing paha mengamankan negra…apakah kau sekarang tidak seperti dahulu?apakah sudah hialang kasih sucimu terhadapku?
Marahkah kau jika kukatakan andainya Hawa terpesong, maka Adamlah yang patut tanggung!kenapa?mengapa begitu Adam?ya, ramai org berkata jika anak jahat maka ibu bapa tidak pandai mendidik, jika murid bodoh, guru yang tidak pandai mengajar!Adam kau selalu berkata, Hawa memang degil, tidak mahu mendengar kata, tidak mudah makan nasihat, kepala batu, pada hematku yang dhaif ini Adam, seharusnya kau Tanya dirimu, apakah didikanmu terhadapku sama seperti didikan Nabi Muhammad S.A.W. terhadap isteri-isterinya?adakah Adam melayani Hawa sama seprti psikologi Muhammad kepada mereka?adakah akhlaq Adam boleh dijadikan contoh kepada kaum Hawa?
Kau sebenarnya imam dan aku adalah makmummu, aku adalah pengikut-pengikutmu kerana kau adalah ketua…jika kau benar, maka benarlah aku…jika kau lalai, maka lalailah aku…kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu…akalmu Sembilan, nafsumu satu…aku…akalku satu, nafsuku beribu!dari itu Adam…pimpinlah tanganku, kerana kau sering lupa, lalai, alpa, sering aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu-kuncunya…bimbinglah daku untuk menyelami kalimah Allah, perdengarkanlah daku kalimah dari Tuhanmu agar menerangi hidupku…tiuplah ruh jihad ke dalam dadaku agar aku menjadi mujahidah kekasih Allah…
Andainya kau masih lalai dan alpa dengan karenahmu sendiri, masih segan mengikut langkah para sahabat, masih gentar mencegah mungkar, maka kta tunggu dan lihatlah, dunia ini akan hancur bila kaumku yang akan memerintah…malulah engkau Adam, malulah engkau pada dirimu sendiri dan pada Tuhanmu yang engkau agungkan itu…
Sekian untuk kali ini…bertemu kembali jika tiada halangan yang akan menimpa…harapanku agar segala nasihatku ini akan tersemat utuh di sanubarimu…ketahuilah wahai Adam, aku amat menanti perubahanmu…lakukanlah perubahan dalam dirimu untuk menjadi seorang LELAKI SOLEH…insyaAllah..sekian, wassalam…

Ikhlas,
HAWA

sedarlah remaja islam...

Satu generasi yang sangat ditakuti oleh golongan kafir…iaitu generasi Rabbani di kalangan umat Islam. Apa generasi Rabbani ini? Generasi Rabbani ialah generasi yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya. Firman Allah dalam surah Ali Imran, surah 3 ayat 79:
Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: "Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah." Akan tetapi (dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.
Generasi inilah yang menyebabkan umat Islam hebat di suatu masa dahulu. Generasi para sahabat dan para tabiin dan tabi’ tabiin..yang kini sudah semakin hilang.
Mengapa generasi ini hilang? Ini semua adalah angkara kafir laknatullah..mereka telah menjauhkan umat Islam sekarang dengan menanamkan penyakit yang telah disabdakan oleh Rasulullah S.A.W. yang akan menjangkiti umat akhir zaman..iaitu cintakan dunia dan takutkan mati. Mereka telah menanamkan penyakit ini dgn menggunakan teknologi-teknologi terkini dan pelbagai alat hiburan. Tv, radio, internet dan media massa adalah antara alat-alat yang digunakan. Mereka memang ingin melenyapkan generasi ini sebagaimana firman Allah dalam surah ke-41 ayat ke-26:
Dan orang-orang yang kafir berkata: "Janganlah kamu mendengar dengan sungguh-sungguh akan Al Qur'an ini dan buatlah hiruk-pikuk terhadapnya, supaya kamu dapat mengalahkan (mereka).
Inilah yang menyebabkan umat Islam sekarang lemah. Kalau dulu Islam sangat disanjungi,dihormati dan digeruni..tetapi sekarang umat Islam disembelih sesuka hati. Dulu para sahabat cintakan akhirat, sanggup mati demi agama untuk syahid mendapatkan syurga. Inilah yang menyebabkan mereka hebat. Hanya takut kepada Allah, terbalik dengan Umat Islam sekarang.
Umat Islam sekarang,cinta dunia. Hidup mereka hanya untuk dunia. Takut untuk mati kerana takut kehilangan dunia yang kononnya indah di pandangam mata mereka. Kerana itu, mereka takut untuk menegakkan kebenaran,takut untuk mengamalkan sunnah, takut untuk mengamalkan Islam yang sebenar. Mereka takut, jika mereka melakukan semua ini, mereka akan kehilangan harta, pangkat, pekerjaan dan juga rezeki. Para ustaz dan ustazah takut untuk menegur kerajaan kerana takut dipecat, orang takut mengamalkan sunnah kerana takut digelar pengganas. Secara ringkasnya,mereka takut kepada manusia! Bukan Allah, pencipta manusia!
Sedarlah umat Islam..agama kita sekarang diperlekeh orang..mereka menghina nabi..membunuh rakyat Palestin, Iraq dan banyak lagi umat Islam di serata dunia. Mereka disiksa dan dibunuh dengan kejam. Tetapi kita di sini hidup dengan aman tanpa sebarang tekanan. Bebas mengamalkan agama Islam tercinta ini.
Tetapi benarkah Islam di Malaysia ini selamat? Jika rakyat palestin dan iraq menentang dan mati, insya-Allah mereka akan syahid dan masuk syurga. Tetapi bayangkan jika kiamat tiba-tiba berlaku,apakah umat Islam di Malaysia akan terselamat dan masuk syurga seperti mereka? Fikirkanlah…
Sekarang kalau kita keluar ke masyarakat..kita dapat lihat bermacam-macam gejala sosial dan maksiat yang berlaku. Yang lebih teruk, rata-ratanya berlaku di kalangan umat Islam kita ini sendiri. Maksiat dilakukan terang-terangan,tanpa segan silu, malah sebahagiannya berbangga dengan apa yang mereka lakukan. Langsung tidak berasa salah dengan apa yang dilakukan.
Sekarang maksiat berleluasa. Sana-sini terdapat lelaki perempuan yang berkepit-kepit, berjalan-jalan di kompleks membeli-belah laksana suami isteri bahkan lebih daripada itu. Yang berzina juga tidak kurangnya. Kelahiran anak luar nikah semakin banyak dan tidak terkawal. Pengalaman seorang rakan saya yang mendengar kawan di kelas tuisyennya berbual. Rakan saya ini telah mendengar mereka berbual mengenai kehebatan mereka yang telah berzina dengan ramai gadis-gadis sebaya mereka. Mereka ini sudahlah tidak berasa malu malah boleh berbangga dengan apa yang mereka lakukan itu! Pulak tu, kalau ada anak zina dilahirkan, mereka ada yang membuangnya dalam mangkuk tandas, tong sampah dan ada yang menggugurkannya. Apa hendak jadi dengan umat Islam sekarang? Ini adalah salah satu tanda-tanda kiamat sudah hampir. Tidakkah kita sedar?
Seorang senior menceritakan. Dia jual burger untuk dapat duit poket tambahan. Jual bilik ke bilik. Satu malam ni, dia ketuk-ketuk satu bilik ni, tak buka-buka. Dia pun pulasla tombol dan membuka pintu sndiri. Alangkah terkejutnya dia apabila melihat dua orang siswa itu sedang melakukan perbuatan terkutuk kaum sadom di atas katil (homoseks). Senior ini kemudian kembali menutup pintu, dan kaku di situ. Teruk?
Ada banyak lagi cerita. Sampai tak larat saya hendak mnceritakan. Ada remaja yang ditangkap berzina dalam surau (pelajar sekolah agama). Ada perempuan 14 thn paksa boyfriendnya yang baru 12 thn buat hubungan seks dengannya. Dan banyak lagi..
Kawan saya, masa baru habis SPM buat part time, ajar tution budak-budak sekolah rendah. Dia nampa budak-budak ni handphonenya, N-Gage, sabun, daun dan yang lain-lain yang mahal tu. Dia pulak 3310 je. Bukan tu yang nak jadi ceritanya. Tapi sekali masa habis tution, budak kecik tu datang kat dia, smbil cakap, “Sir, awek Sir ade yang seksi macam ni tak?” sambil menunjukkan gambar-gambar lucah yang ada dalam HPnya. Kawan saya ni terkejut beruklah. Tergamam dia di situ. Ni budak-budak sekolah rendah!
Kalau yang kita lihat sekarang adalah remaja Islam, maka bayangkan 5-7 tahun lagi..mereka ini akan menginjak dewasa! Ya, kita akan dikelilingi oleh mereka yang pada zaman remajanya pernah berzina, minum arak dan macam-macam lagi perkara yang tak terbayang dek kepala otak kita. Mereka ini akan bernikah, dan berkeluarga serta bekerja. Boleh anda bayangkan kita dikelilingi oleh masyarakat2 yang seperti ini? Saidina Umar Al-Khattab berkata, kalau nak lihat kekuatan sesebuah negara, lihatlah keadaan remajanya sekarang. Bagaimana remaja kita?
Kebanyakkan Umat Islam rata-ratanya bukan tidak tahu tentang pahala dan dosa. Mereka tahu tetapi buat-buat tak tahu kerana ingin melakukan apa yang disukai oleh hawa nafsu mereka. Mereka menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan. Lalu Allah sendiri yang MEMBIARKAN MEREKA SESAT. Allah berfirman dalam surah Aj-Jasiah, surah ke 45 ayat ke 23,
” Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya, dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?”
Sedarlah saudara-saudara seIslamku..umat Islam kini semakin teruk, Sangat teruk. Mereka tidak lagi takut kepada dosa dan pahala. Inilah tugas kita sebagai seorang muslim untuk mengingatkan mereka. Ini adalah untuk melepaskan kita daripada tanggungjawab kita kepada Allah. Sebagaimana firman Allah dalam surah Al-A’raf,surah ke-7 ayat ke-164.:
Dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata: "Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat keras?" Mereka menjawab: "Agar kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu, dan supaya mereka bertakwa".
Allah juga memerintahkan kita untuk sentiasa memberi peringatan kepada orang yang beriman:
Dan tetaplah memberi peringatan, karena sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman.
(surah Adz-Dzaariayat, surah ke-51 ayat ke 55).
Jadi,tugas kitalah untuk mengubah masyarakat, membina masyarakat, dan akhirnya menahirkan kembali generasi rabbani. Imam Hassan Al-Hudhaibi pernah berkata..”Tegakkanlah daulah Islam di dadamu, nescaya ia akan tertegak di negaramu”. Maksudnya, kalau kita nak kembalikan kegemilangan Islam, pertamanya, tegakkan Islam dalam diri kita dahulu. Kalau setiap orang telah tertegak Islam di dadanya, sudah terbinalah negara Islam. Bukan susah pun. Apa yang kita kena buat, sedarkan kawan-kawan, adik-adik, abang-abang dan kakak-kakak kita. Macam mana nak buat? Ceritalah apa yang kita faham mengenai keadaan masyarakat sekarang. Semoga dengan itu mereka tersedar dan ingin mengubah diri.
Maaf, sekarang anda semua mungkin membaca kisah keruntuhan akhlak dan moral orang lain. Mungkin kisah anak orang lain. Mungkin kisah kakak atau adik orang lain. Mungkin kisah saudara orang lain. Tetapi kalau hal ini dibiarkan berterusan, tidak mustahil suatu hari nanti anda akan mendengar kisah adik anda sendiri terlibat dengan hal-hal yang disebutkan tadi. Maaf, saya bukan mendoakan, tetapi ini adalah kenyataan.
Kalau anda yang sedang membaca ini tak mahu mengambil tahu, rasa tak perlu nk susah pikir pasal orang lain, terserah. Jika kita kedekut untuk mengorbankan masa, tenaga dan harta untuk menyedarkan masalah umat ni, kita yang rugi. Firman Allah :
Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada orang yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang membutuhkan (Nya); dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kamu (ini).
(Surah Muhammad, surah 47, ayat 38)
Allah akan menggantikan kita yang kedekut ini dengan satu generasi yang tidak akan kedekut macam kita. Mereka ini lebih menyintai Allah dan agamaNya lebih daripada kita dan Allah juga menyintai mereka. Firman Allah:
Hai orang-orang yang beriman, barang siapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.
(Surah Al-Maidah, Surah 5, ayat 54)
Jadi sedarlah wahai umat Islam!! Sedarlah Remaja Islam!! Kalau bukan kita yang akan mengembalikan Islam, siapa lagi!!?? Mulakan dengan diri kita! Ya, diri kita! Mulakan sekarang juga!! Ya, Sekarang! Kalau bukan sekarang, bila lagi!? Para sahabat dahulu telah membuktikan mereka mampu menegakkan Islam. Mereka juga remaja. Mengapa tidak kita?
SEDARLAH...

nasihat tentang bunga...


“bunga yang kembang dan cantik itu jarang yang wangi…begitulah orang yang cantik jarang yang berbudi…”resam manusia, seronok bila dipuji kecewa bila dikeji…tetapi lain halnya bagi si mukmin yang merasakan dirinya miskin dengan tuhannya..terasa kerdil tatkala berhadapan dengan pujian dan sanjungan manusia…
Alangkah indahnya jika si isteri, kecantikannya digunakan untuk meniup semangat jihad ke lubuk hati mujahidin…ketahuilah keutamaan diri seorang wanita sama ada cantik atau tidak adalah pada akhlaqnya…kalau ia seorang isteri, ketaatannya pada suami adalah akhlaq yang indah..wanita yang cantik tetapi tidak berbudi pekerti, lebih2 lagi isteri yg cantik yang derhaka pada suaminya adalah ibarat bunga raya..cantik rupanya tapi harumnya tiada…wanita yg tidak cantik pula jika tidak berakhlaq akan menyakitkan mata dan hati…ibarat bunga yang tidak cantik tidak pula harum dan wangi..maka tiadalah apa2 tarikan dan keindahan padanya…usah bangga dan usah pula risau akan paras rupa untuk merebut kasih sayang manusia…tetapi marilah berlumba-lumba untuk menjadi wanita bertaqwa dan berakhlaq mulia…nescaya disayangi Allah dan makhluk-makhluknya…
Seharusnya diri yang dikurniakan Allah dengan nikmat kecantikan sentiasa resah jiwanya…bukan kerana takut luput kurniaan itu dari dirinya…resah adalah kerana menghitung-hitung pahala-pahala yang tinggal akibat pujian dan sanjungan manusia yang bakal menjerumuskan dirinya ke jurang neraka…mengira-ngira bagaimana untuk meruntuhkan gunung mazmumah akibat dari kecantikan yang dijulang bagaikan mahkota..apa lagi jika kecantikan itu hidangan setiap insane, cantik indah tetapi hina terdedah…menjadi mainan nafsu dan syaitan…
Bersyukur dengan segala nikmat tuhan…baik buruk, cantik, hodoh itu adalah pemberianNya…yang berwajah cantik atau hodoh sama2 perlukan persediaan…akan tiba saatnya jua di mana yang berwajah cantik indah akan dekerumuni oleh cacing dan ditimbusi tanah di liang lahad yang gelap lagi sunyi…tatkala itu bersandinglah manusia dengan kematian…apakah dikala itu baru mahu diucapkan nikmat iman dan islam itu sebesar-besar pemberian Tuhan?baru sanggup berjuang, berkorban apa saja demi mendapatkannya?
Sebelum segala-galanya terlewat sama-samalh kita daki anak2 tangga menuju ke puncak taubat…asal manusia dari setitis air mani yg hina….sehina itulah pula diri kita…kenangilah nasib diri kita di hari penghisaban…segala pinjaman Tuhan itu untuk apa dipergunakan….
Lunakkanlah hati, tenangkan perasaan…lihatlah ke seluruh penjuru alam…dimana saja mata menjurus di sana ada tanda keagungan Tuhan…

perkongsian bersama....




Assalamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh….

Alhamdulillah Allah Taala mengurniakan kesempatan untuk kita semua berhubung dengan beberapa helai tulisan yang tidak seberapa ini.Saya tidaklah begitu mahir dalam bidang penulisan seperti ini. Cuma rasa tanggungjawab untuk menyampaikan beberapa perkara dalam tulisan ini mendorong saya untuk tetap melakukannya. Sekiranya terdapat kekurangan dan kelemahan dari gaya penyampaian ini saya memohon jutaan kemaafan kepada semua.

Alhamdulillah sekali lagi dipanjatkan kepada Tuhan yang Esa yang telah mengurniakan nikmat yang melimpah ruah untuk kita semua dan apa lagi dengan nikmat yang paling besar iaitu nikmat iman dan islam. Kita semua diberi kesempatan untuk terus hidup di muka bumi Allah ini sehingga sekarang kita telah pun menjadi remaja. REMAJA iaitu saya sendiri dan sahabat-sahabat sekalian, apa erti remaja untuk kita semua? Adakah waktu remaja masa untuk enjoy, atau waktu paling indah dan bermakna dalam hidup dan diari kita semua? Ini persoalan yang harus kita semua fikirkan sebaik-baiknya…

REMAJA dan CINTA memang nampak sinonim…dua perkataan yang boleh dikatakan sangat glamour…kat tajuk lagu, tajuk drama, tajuk filem, dan kat mana-mana lagi memang kita semua selalu jumpa…betul atau tidak?...itulah semua cara yang telah digunakan oleh musuh-musuh Islam untuk meracuni pemikiran kita semua…

Iya cinta itu FITRAH SEMULAJADI menjadi penghuni pada diri setiap manusia yang punya perasaan…tetapi, sedar atau tidak cinta yang suci itu telah dinodai dan dilacurkan menjadi FITNAH…

Saya sendiri pernah menaruh hati kepada seseorang yang saya harapkan dia menjadi suami saya suatu masa nanti. Bukan kerana harta, nama, keturunan, tapi atas dasar melihatnya mampu menjadi pemimpin keluarga yang bertanggungjawab….Namun, secara tak sedar betapa banyak dosa yang telah saya sendiri kumpul dalam akaun amalan hidup saya kerana lelaki tersebut yang pada hukumnya bukanlah halal untuk saya..itu sebenarnya telah membawa masalah hati kepada saya kerana sentiasa ingat kepada seseorang yang bukan muhrim saya..sedangkan semua itu adalah suatu harapan yang tidak pasti…Alhamdulillah, Allah bagi petunjuk untuk saya dengan membuka ruang dalam hati saya untuk terdetik memikirkan tentang semua ini…sudah terang lagi bersuluh, apa yang saya lakukan selama ini sebenarnya salah…semoga cerita tentang diri saya sendiri ini boleh memberi ruang untuk sahabat semua turut sama berfikir…semoga Allah mengampuni dosa-dosa saya hambaNya yang hina dina ini…siapa kita untuk terus berpegang kepada firasat hati sendiri yang tidak ada kepastiannya, sedangkan hukum Allah itu nyata dan janji Allah itu pasti…

Sekarang saya betul-betul yakin, jodoh pertemuan hendaklah kita serahkan sepenuhnya kepada yang Maha Kuasa iaitu Allah…hanya Dia yang mengetahui setiap apa yang baik dan buruk untuk kita…yang mampu kita lakukan hanyalah dengan berdoa memohon dariNya semoga mendapat jodoh yang baik…insyaAllah Dia tidak akan mensia-siakan doa hambaNya yang amat-amat Dia kasihi…bukankah Allah telah menjanjikan lekaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik dan begitulah sebaliknya…apakah kita tidak mengharapkan lelaki yang baik untuk kita cintai selayaknya sebagai suami kita, untuk kita menjadi sayap kiri membantu perjuangan suami kita? Jika ya kita harapkan lelaki yang soleh untuk membimbing kita ke jalan yg lurus dan benar, hendaklah kita sama-sama membaiki diri untuk menjadi wanita solehah…memang kita semua tidak sempurna, namun itu bukan menjadi penghalang untuk kita terus melakukan yang terbaik untuk diri kita demi agama Allah yang mulia…sesungguhnya saya sendiri amat takut untuk membicarakan soal ini kerana takut diri sendiri tidak mampu untuk melaksanakannya…fi kitabullah, merenung sebentar dalam menghayati tafsiran ayat-ayat awal dalam surah as-Saff sudah cukup untuk memberi peringatan kepada kita semua sesungguhnya Allah amat tidak suka(benci) kepada orang yang hanya pandai mengatakan tetapi tidak melakukannya…semoga rabithah persaudaraan kita semua mampu untuk menghidupkan hati kita semua agar saling membantu dan memberi sokongan dan pertolongan antara satu sama lain…

Maaf jika sekiranya saya terlalu lantang mengutarakan pendapat, pandangan dan komentar kepada sahabat semua..untuk yang sudah mempunyai ‘boyfriend’, ‘pakwe’, ‘makwe’, girlfriend’, ‘gewe’, dan seangkatan dengannya, semoga sahabat semua di beri kekuatan oleh Allah untuk meninggalkan semua ini…saya tidak menujukan kata-kata ini kepada mana-mana pihak, ini adalah komentar saya secara umum iaitu dalam konteks yang luas dalam rangkai kata lain, kelompok saudara seIslam kita…kehidupan di terengganu kebelakangan ini sudah terlampau dan melebihi batasan…lihat saja sahabat remaja kita yang berpeleseran di sana sini…berkepit ke sana kemari..apa sahaja kehendak dan kemahuan sang kekasih pujaan hati dengan rela dan bangga dituruti…mana letak maruah kita sebagai perempuan…tak kan semurah tu harga diri kita…dengan penuh cinta dan kasih sayang untuk buah hati intan payung sanggup dibiarkan tangan-tangan yang haram bagi kita menyentuh kulit-kulit halus dan gebu, membiarkan diri dipeluk, dicium, dan macam-macam lagi…yang paling menyakitkan hati, saya sendiri pernah terlihat adegan lucah ini di depan mata sewaktu outing bersama-sama rumates ke mid-valley…secara tidak sengaja, saya terpandang seorang perempuam BERTUDUNG membiarkan dirinya dicium oleh lelaki disebelahnya…saya cuba untuk bersangka baik dengan menduga mungkin lelaki itu suaminya…namun, kebiasaanya suami isteri tak buat kerja-kerja macam tu depan khalayak ramai…inilah scenario kehidupan remaja akhir zaman kini… usah dilihat jauh sampai ke negeri orang, di stesen bas kuala terengganu tidak kurang hebatnya…dengan baju yang ketat gelematnya, yang peliknya tudung kat kepala…tapi yang tutup pon ala kadar je…pakai tudung, tapi rambut tersembur keluar…tu bab rambut, yang pakai baju tapi nampak habis body kat dalam baju tu macam mana pula ye..dah tahu baju tu jarang tak reti-reti ke nak buat lining…yang saja nak tunjuk betisku yang putih melepak pon ada…dah tak cukup benang sangat nak jahit kain agaknya…tulah duit dah habis buat beli alat make-up nak tampal kat muka berinci-inci…

Komentar tersebut hanyalah sekelumit dari luahan hati saya sebenarnya, tidak malukah kita mencurahkan kasih dan sayang tak bertempat? Memberi yang tak sepatutnya kepada mereka yang belum pasti menjadi sumai kita…Bercinta sakan, sampai tak ingat dunia, yela sampai tak peduli apa pandangan orang dan tak hirau sensitivity masyarakat di sekeliling, last-last kat atas pelamin lelaki lain…tu ok la lagi, tapi yang dah sampai melahirkan anak tak berayah(anak luar nikah), yang sanggup bunuh kandungan sendiri….ni semua ape???dah pandai buat tak pandai nak tanggung…dah rasa diri tu hebat sangat…berlagak macam diva or ratu dunia…maaf kalau bahasa saya terlalu kasar tapi dalam soal macam ni tak ada kompromi…

“kesenangan dunia yang paling baik ialah isteri yang solehah. Kalau engkau melihat kepadanya, maka engkau merasa gembira, dan kalau engkau berpergian maka ia menjaga nama baikmu” (riwayat muslim dan ibnu majah)

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra denganNya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir”. (ar-Ruum:21)

Dalam hadis dan firman Allah di atas, jelas sekali disebut “kesenangan dunia yang paling baik adalah isteri yang solehah”, bukan awek, girlfriend, atau makwe yang solehah. Dan juga disebut “bahawa Ia ciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri”, bukan awek, girlfriend, atau makwe dari jenis kamu sendiri. Dan juga disebut, “dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan” bukan di antara pakwe dan makwe, atau boyfriend dan girlfriend…

Inilah antara rahmat yang disebut di dalam al-Quran yang Allah telah berikan kepada kita hambaNya. Rahmat untuk kita menyalurkan fitrah pada cara yang betul. Inilah betapa kasih dan sayangNya Allah pada kita, memberi kesempatan untuk kita merasa kesenangan dunia dengan menanamkan perasaan mawaddah dan rahmah dalam hati suami dan isteri. Maka siapakah kita untuk membelakangkan Allah? Tepuk dada, Tanya iman….

Kita belajar erti kehidupan melalui kesilapan…orang yang tak pernah gagal bererti tak pernah belajar erti kehidupan sebenar…Allah senantiasa menanti taubat kita kerana Dia memang terkenal dengan sifat pemaaf…ALLAH ITU MAHA PENGAMPUN DAN PENYAYANG…Sahabat semua dan diri saya sendiri, peliharalah maruah, harga diri, kehormatan, dan aurat kita…sesungguhnya kaum Adam juga insan yang lemah bila berhadapan dengan kaum Hawa…sama-sama kita membantu Adam untuk menjadi muslim sejati berjuang demi Islam…Untuk itu, usah diperlihatkan aurat-aurat kita merata-rata tidak kira tempat, peliharalah mahkota diri kita, curahkan segala kasih sayang, cinta, belaian, dan diri kita hanya untuk suami kita…kerana hanya suami yang berhak terhadap isteri-isterinya…bukan pakwe, bukan boyfriend…satu lagi sahabat, untuk membina keluarga yang bahagia dan diredhai Allah bukanlah dengan cara kita memulakan perhubungan itu dengan sesuatu yang haram, tapi dengan satu ikatan yang kukuh dan dikehendaki syarak iaitu melalui akad nikah…takut-takut, kemanisan hangatnya percintaan sebelum perkahwinan tak berpanjangan dan tiba-tiba membeku setelah bergelar suami isteri…kalau rasa diri dah siap menerima tanggungjawab sebagai isteri dan sebagai suami, serta dah tak mampu nak tahan syoknya duk bercinta, kahwinlah dan pelihara rumahtangga sebaiknya…semoga Allah meredhai kalian dan saya juga…sama-sama kita doakan kebahagiaan kita bersama…

Terima kasih atas bantuan, nasihat, dorongan sahabat-sahabat sekalian selama ini..Semoga Allah Taala meletakkan kita semua di bawah naungan rahmatNya, insyaAllah…

Sabda Nabi Sollallahua’laihiwasallam:
“Sesiapa yang tidak mengambil berat urusan orang Islam bukan dalam kalangan kami”

Salam ukhuwwah,
Akhukum fil Islam,
MUJAHIDAH SOLEHAH
28 Rabiul Akhir 1429H