Tuesday, June 28, 2011

pengakuan

Bismillahirrahmanirrahiim..

Suatu pengakuan itu boleh berada dalam dua keadaan..sama ada ianya adalah benar atau dusta semata..

Untuk hamba yang mengakui tentang empat hal tapi gagal membuktikannya dengan empat hal maka pengakuan itu bolehlah dianggap dusta..

Apakah empat hal itu? Empat hal yang dimaksudkan adalah:

1. Hamba yang mengaku cinta Syurga, namun tidak taat maka jelaslah dia berbohong.

2. Hamba yang mengaku cinta Nabi SAW, namun tidak menyukai 'ulama' dan fuqara', maka pengakuan itu juga adalah tidak benar.

3. Hamba yang mengaku takut akan Neraka, tetapi dia tidak meninggalkan maksiat, itu tandanya dia berdusta.

4. Hamba yang mengaku cinta kepada Allah SWT padahal dia mengeluh ketika ditimpakan bala kepadanya juga pengakuannya itu adalah bohong.



"Barangsiapa merindukan Syurga, tentu akan cepat dan suka berbuat kebajikan. Barangsiapa takut kepada Neraka, tentu dia akan tahan nafsunya dari segala keinginan. Dan barangsiapa yakin akan mati, maka tidak begitu selera kepada kelazatan."
(diceritakan dari Ali kwj)

Sebagai hamba Allah yang sememangnya lemah, memang mudah untuk membuat sebarang pengakuan.. lidah lembut berkata-kata.. bibir senang melafazkan bicara.. sangat mudah untuk menyatakan takut akan azab Allah..mudah melafazkan kata cinta pada Allah dan rasul-Nya..mengungkapkan rasa rindu akan Syurga Allah..namun hakikatnya hamba-Mu sering lalai dalam membuktikan itu semua..

Seorang hamba memang tidak dapat lari dari melakukan kesilapan..seringkali berbuat dosa..tapi, Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani..Allah sentiasa menunggu taubat dari hamba-Nya kerana itu tanda kasih sayang Khaliq kepada makhluk ciptaan-Nya..

Namun, kadang kala hamba itu selalu alpa..menangguh-nangguhkan taubatnya..semakin hari semakin banyak dosa yang dibawa..jauhkanlah hamba-Mu ya Allah, daripada tergolong dalam kalangan hamba yang tidak sempat bertaubat..izinkanlah hamba-Mu agar kembali kepada-Mu dalam keadaan jiwa yang tenang, bersih dari segala dosa..

Allah itu sangat Pengasih dan sangat Pemurah..

Sesungguhnya pintu taubat itu sentiasa terbuka luas buat hamba-Nya yang menghargai peluang itu..namun di saat roh sudah berada di halkum serta bila mana matahari sudah mula terbit dari barat maka tertutuplah pintu taubat..na'uzubillah..

Lazimi diri dengan istighfar..dan usahakan untuk solat sunat taubat setiap hari..
Memang fitrah seorang hamba merasa takut andai taubatnya tidak diterima, namun sebagai hamba yang tidak mempunyai sebarang daya dan kuasa, kepada Allah diserahkan segalanya dan kepada-Nya kita bergantung sepenuh harapan agar taubat tulus itu diterima..

Lumrah dalam menghadapi pertarungan jiwa, hamba Allah akan terbahagi kepada tiga golongan:

1. Golongan yang dapat ditewaskan oleh hawa nafsu mereka.

Golongan ini adalah mereka yang tunduk kepada dunia dan kekal dalam keduniaan iaitu orang-orang kafir dan orang-orang yang menuruti cara mereka (orang-orang yang melupakan Allah lantas Allah melupakan mereka).

2. Golongan yang berjihad melawan dirinya, bertarung memerangi hawa nafsu. Kadangkala mereka menang dan kadangkala mereka kalah.

Golongan ini apabila mereka tersalah mereka bertaubat dan apabila melakukan dosa mereka menyesal dan memohon ampun daripada Allah.

"Semua anak Adam itu bersalah dan paling baik orang yang melakukan kesalahan ialah mereka yang bertaubat (dari kesalahannya)." ~hadis riwayat at-Tirmizi dan Ibn Majah

3. Golongan orang-orang maksum seperti para Rasul dan para Nabi.


Kita hidup di zaman tiada lagi Nabi dan Rasul bersama-sama untuk menjadi contoh teladan dan sumber rujukan buat kita..namun Al-Qur'an dan as-Sunnah, dua sumber utama yang ditinggalkan buat hamba-Nya agar tidak sesat dalam pelayaran dunia, musafir menuju akhirat yang pasti..

Bersyukur dan beruntunglah andai diri hamba-Nya tergolong dalam golongan kedua di atas..cuba untuk meminimumkan dosa, dan andai terlanjur melakukan dosa sama ada besar atau kecil, cepat-cepatlah memohon taubat sewajarnya..sebab kita hanyalah HAMBA..

Allah tidak menzalimi hamba-Nya..tetapi hamba itu sendiri yang menzalimi dirinya sendiri..Hamba-Mu mengakui kekhilafan diri, semoga Allah mengurniakan maghfirah dan rahmat-Nya buat diriku, keluargaku serta semua hamba-Nya..

sumber rujukan: mukhashafah al-qulub (imam al-ghazali), apa ertinya saya menganut islam? (fathi yakan)..semoga rahmat Allah ke atas mereka..ameen